Investasi Terbuka di Madura Jangan Tinggalkan Tenaga Lokal

KAWAL INVESTASI: PJ Bupati Bangkalan, I Gusti Ngurah Indra Setiabudi Ranuh (tengah), investasi harus menyejahterakan masyarakat Madura. | Foto: Barometerjatim.com/ WIRA HARLIJADI
KAWAL INVESTASI: PJ Bupati Bangkalan, I Gusti Ngurah Indra Setiabudi Ranuh (tengah), investasi harus menyejahterakan masyarakat Madura. | Foto: Barometerjatim.com/ WIRA HARLIJADI

BANGKALAN, Barometerjatim.com – Investasi pembangunan di wilayah Madura mulai terbuka, khususnya di Bangkalan. Tenaga Kerja Asing (TKA) pun sudah bersiap untuk masuk dalam berbagai proyek pembangunan.

Pejabat (Pj) Bupati Bangkalan, I Gusti Ngurah Indra Setiabudi Ranuh tidak mempermasalahkan hal itu. Meski demikian masuknya TKA ada persyaratan tersendiri.

“Silakan saja, tapi sebatas tenaga profesional. Untuk tenaga kerja middle ke bawah tetap libatkan masyarakat. Sumberdayanya sudah ada,” terangnya ditemui seusai pertemuan Forum Group Discussion (FGD) dengan Badan Pengembangan Wilayah Suramadu (BPWS), kemarin.

• Baca: Emil: Perlu Forum Ulama untuk Kawal Investasi di Madura

Menurut Indra, saat ini di wilayah Bangkalan sebagai ‘pintu masuk’ Madura mulai beragam investasi maupun pembangunan dilakukan. Selain program dari BPWS, ada salah satu perusahaan galangan kapal juga berencana menanamkan investasinya. Kerjasama tersebut sudah dijalin tahun ini.

Investasi tersebut diharapkan berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sehingga, keterlibatan masyarakat ada pengaruh positif yang dirasakan di tingkat bawah karena mereka menjadi bagian dari pembangunan sebuah wilayah.

“Investasi selain meningkatkan perekonomian daerah, tidak boleh meninggalkan masyarakatnya. Sehingga investasi yang dilakukan bisa berjalan baik,” kata pria yang juga kepala Bakorwil Pamekasan itu.