SPP SMA-SMK di Jatim Gratis, Publik Akan Ingat Khofifah!

SEKOLAH GRATIS DI JATIM: Ari Kusuma, apresiasi Khofifah yang menggratiskan SMA dan SMK se-Jatim. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS
SEKOLAH GRATIS: Ari Kusuma, publik apresiasi penggratisan SPP SMA dan SMK se-Jatim. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS

SURABAYA, Barometerjatim.com – Mulai bulan depan, Juli 2019, Pemprov Jatim akan menggratiskan SPP SMA dan SMK negeri se-Jatim. Sedangkan SMA dan SMK swasta mendapatkan biaya subsidi SPP dengan nilai berbeda.

Menanggapi hal tersebut, Koordinator Sekber Relawan Khofifah, Ari Kusuma menyampaikan apresiasi yang tinggi pada Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak yang langsung memenuhi janji kampanye di tahun pertamanya memimpin Jatim.

“Kita warga Jatim patut mengapresiasi dan menyambut baik kerja cepat Ibu Khofifah dan Pak Emil,” ujar Ari pada wartawan di Surabaya, Sabtu (15/6/2019).

“Ini wujud dari salah satu janji kampanye beliau berdua, yakni Jatim Cerdas (salah satu item dalam Nawa Bhakti Satya) dengan merealisasikan program pendidikan gratis dan berkualitas (Tistas) bagi seluruh SMA dan SMK se-Jatim,” tandasnya.

Menurut Ari, penggratisan SMA dan SMK merupakan first impression (kesan pertama) yang sangat baik dari Khofifah-Emil di awal pemerintahannya.

“Dengan mewujudkan janji kampanyenya yang sangat nyata, maka akan dirasakan langsung oleh warga,” tegas mantan Staf Khusus (Stafsus) Menteri Sosial tersebut.

Bagi Ari, first impression adalah salah satu faktor utama yang sangat penting untuk ditunjukan setiap individu atau kelompok, karena orang lain atau publik akan terus mengingatnya.

First impression yang dilakukan Ibu Khofifah ini akan memiliki social impact yang tinggi di masyarakat dan publik akan selalu mengingatnya. Misalnya: Ingat sekolah gratis, ingat Khofifah-Emil,” jelasnya.

Terlebih lagi, program populis Khofifah-Emil ini mendapat dukungan penuh dari berbagai elemen masyarakat di Jatim.

Hal itu terlihat dari antusiasme publik yang memberi dukungan lewat media sosial, termasuk aktif mengomentari postingan Khofifah di akun Instagram-nya.

“Ekspresi rakyat adalah hal yang utama untuk mengukur watak sebuah pemerintahan. Salah satu bentuk ekspresi rakyat yang terlihat, antara lain komentar-komentar yang muncul di akun Instagram Ibu Khofifah,” papar Ari.

Alumnus Universitas Airlangga (Unair) Surabaya itupun mengajak masyarakat untuk terus memberikan dukungan dan pengawasan, agar program berjalan lancar dan baik tanpa ada upaya oknum yang mencoba menyelewengkannya.

“Apalagi Ibu Khofifah sangat terbuka soal dukungan dan pengawasan terhadap program-programnya. Salah satunya dengan memfasilitasi lewat aplikasi Quick Cettar yang diluncurkan bulan Ramadhan lalu,” tegas Ari.

Khofifah Taat UU

Selain Ari, apresiasi serupa diberikan Pengamat Politik asal Universitas Brawijaya (Unbraw) Malang, Ahmad Hasan Ubaid.

“Menurut saya bagus Pemprov menggratiskan biaya SPP SMA dan SMK se-Jatim ini, mengingat pendidikan adalah salah satu hak dasar masyarakat yang harus dipenuhi sesuai amanat undang-undang (UU),” ujarnya.

“Sehingga pemerintah sebenarnya memiliki kewajiban membantu masyarakat dalam upaya mendapatkan kemudahan dalam pendidikan, termasuk kemudahan dalam pemberian akses dan pembiayaan,” sambungnya.

Lagi pula selama ini, Hasan melihat masih banyak pemerintah daerah yang belum memiliki komitmen untuk pendidikan gratis. “Padahal sesuai dengan amanat UU, 20 persen APBD peruntukannya untuk pendidikan,” jelasnya.

Maka jika Pemprov Jatim di bawah kepemimpinan Khofifah-Emil menggratiskan SMA dan SMK, tegas Hasan, berarti Pemprov memiliki komitmen besar dalam upaya pemenuhan pendidikan wajib 12 tahun serta ketaatan dalam menjalankan amanat UU.

» Baca Berita Terkait Pemprov Jatim, Khofifah