Main Pukul, Oknum PNS BLH Kabupaten Blitar Dipolisikan

KORBAN PEMUKULAN: Lindha Gumada (berbaring) menjadi korban pemukulan PNS BLH Kabupaten Blitar. Lindha melakukan visum di RS Ngudi Waluyo Wlingi dan melaporkan kasusnya ke Polres Blitar. | Foto: Barometerjatim.com/RADITYA DP

BLITAR, Barometerjatim.com – Aksi main pukul dilakukan oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kantor Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kabupaten Blitar di Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar.

Peristiwa bermula ketika Lindha Gumada,  pengusaha pupuk organik yang sedang mengurus perizinan dan konsultasi uji laboraturium di BLH Kabupaten Blitar, Senin (15/5).

Dari informasi yang dihimpun, sekitar pukul 12.00 WIB Gumada mendatangi kantor BLH dan ditemui dua pegawai BLH bernama Indra dan Arif.

Dalam konsultasi tersebut, Gumada menanyakan kepastian perizinannya yang berlarut-larut. Di sinilah terjadi sedikit perdebatan dan membuat Arif main tangan, memukul kepala Gumada hingga kacamatanya mengenai hidung dan menekan matanya.

Sontak Gumada kaget dan menangis histeris. Sebaliknya, Arif malah membentak, menggebrak meja serta melotot. Sementara para pegawai yang berada di ruangan tidak satupun yang berani menghentikan perlakuan Arif pada Gumada.

Melihat posisinya terancam, sambil menangis histeris Gumada keluar dan langsung bergegas menuju Polres Blitar untuk meminta perlindungan hukum serta melaporkan tindakan oknum PNS tersebut.

• Baca: Tolak Hasil Muscab, 14 DPAC Layangkan Tuntutan ke DPW

Ditemui di ruangan Reskrim Polres  Kabupaten Blitar, Gumada mengatakan bahwa ini merupakan potret pelayanan publik Pemkab Blitar yang sangat buruk.

“Saya sangat kaget melihat perlakuan seorang PNS dengan masyarakatnya sendiri memukul, apalagi saya seoerang perempuan. Bukannya tugasnya melayani dan mengayomi masyarakat,” katanya kepada wartawan.

Gumada berharap kejadian ini tidak terjadi pada masyarakat lainnya dan meminta bupati menindak tegas oknum tersebut yang telah melakukan tindakan main tangan.

“Saya sudah melakukan visum, akibat kejadian itu hidung dan mata saya agak nyeri dan kepala saya pusing,” ujarnya.

Kapolres Blitar, AKBP Slamet Waluyo saat dikonfirmasi membenarkan laporan tersebut. “Ya, kami sudah menerima laporan atas nama Lindha Gumada dengan kasus dugaan pemukulan oleh oknum PNS,” katanya kepada wartawan.