Kelana-Astutik Siapkan 100 Ribu Koordinator di 3.529 TPS

PILBUP SIDOARJO: Haji Masnuh (berdiri) saat Bimtek Dapil VI relawan pemenangan Kelana-Astutik. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS
PILBUP SIDOARJO: Haji Masnuh (berdiri) saat Bimtek Dapil VI relawan pemenangan Kelana-Astutik. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS

SIDOARJO, Barometerjatim.com – Relawan pasangan nomor urut tiga, Kelana Aprilianto-Dwi Astutik mulai bergerak masif untuk mendulang suara di Pilbup Sidoarjo 2020. Termasuk menyiapkan 100 ribu koordinator di total 3.529 Tempat Pemungutan Suara (TPS).

“Kita fokus dengan konsep yang diberikan konsultan, yaitu membuat satu sistem sampai turunan ke bawah, sampai Kor-TPS,” kata Koordinator Relawan Guyub Rukun Paslon Berkelas (Bersama Kelana-Astutik), Haji Dondik Agung S usai Bimtek Dapil VI di Waru, Sidoarjo, Sabtu (3/10/2020).

Artinya, jelas pria yang akrab disapa Abah Don tersebut, koordinator harus terpenuhi di 3.529 TPS yang ada. “Kita sudah bekerja sama dengan konsultan, maka kita kita bekerja secara masif berdasarkan by validasi dan verifikasi,” ucapnya.

Berapa koordinator TPS yang disiapkan? Menurut Abah Don, kalau dari relawan Guyub Rukun — terdiri dari 32 elemen relawan di Kabupaten Sidaorjo — targetnya yakni 100 ribu atau 30 koordinator per TPS.

“Nanti akan kita ajukan mereka untuk diberi SK, juga Kordes (koordinator di tingkat desa), sebagai bentuk apresiatif beliau adalah pejuang di titik terbawah,” ujarnya.

30 koordinator TPS tersebut, lanjut Abah Don, berbasis keluarga alias minimal mengamankan suara dari keluarga atau kerabatnya. Sebab, dalam situasi pandemi Covid-19, mendatangi setiap rumah juga menjadi persoalan tersendiri.

Dengan 30 koordinator TPS, soal target suara, Abah Don menuturkan, anggap saja satu koordinator TPS bisa mengamankan lima suara berbasis keluarga, maka akan terkantongi 529.350 suara. Hitung-hitungannya: 5 x 30 = 150 per TPS x 3.529 TPS = 529.350 suara.

Jika menilik jumlah Daftar Pemilih Sementara (DPS) Pilbup Sidoarjo 2020 sebanyak 1.413.056, apakah artinya 529.350 tersebut merupakan angka kemenangan untuk Kelana-Astutik?

“Itu terget ya, dan ini bicara dari satu kaki, dari sisi relawan yang diinstruksikan ketua umum. Dari situ masih perlu data besar, perlu satu proteksi yang benar, ada yang ganda atau tidak,” ucapnya.

Kerja, Kerja, Kerja!

AMANKAN SUARA KELANA-ASTUTIK: Haji Dondik Agung, bakal tempatkan 100 ribu koordinator di 3.529 TPS. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS
AMANKAN SUARA KELANA-ASTUTIK: Haji Dondik Agung, bakal tempatkan 100 ribu koordinator di 3.529 TPS. | Foto: Barometerjatim.com/ROY HS

Sementara Ketua Tim Pemenangan Kelana-Astutik, Haji Masnuh berharap setelah Bimtek ini tidak ada lagi perbedaan pendapat, baik dari Parpol pengusung, pendukung, maupun relawan.

“Saatnya menyamakan satu tujuan, satu hati, untuk mengais suara sebanyak-banyaknya demi kemenangan pasangan Bapak Kelana dan Ibu Dwi Astutik. Kerja, Kerja, Kerja, mengais suara,” katanya.

Sedangkan terkait potensi black campaign selama kampanye, Masnuh tak memungkiri hal itu selalu terjadi di hajatan demokrasi tapi pihaknya sudah melakukan antisipasi.

“Misalnya soal ‘gorengan-gorengan’ kampanye di masa pandemi Covid-19 ini, kita akan lebih jeli. Termasuk tetap mengedepankan penerapan protokol kesehatan,” katanya.

» Baca Berita Terkait Pilbup Sidoarjo